'

~ 'uRag dRrulug' adalah dialek pedalaman Ulu Tembeling di Pahang bererti 'Orang di Ulu'- Walaupun terdapat loghat pertuturan berbeza diantara beberapa kampong @ Gusai, Mat Daling, Kg. Bantai, Kuala Sat serta Kg. Pagi namun memahami antara satu sama lain dan merasakan bahawa kami tetaplah satu. Blog satira ini membawa suara anak daerah terpencil dan terpinggir ke persada dunia, - serius dan sinis ~

mutiara kata UD:

mutiara kata UD:
bukan aku hendok, bukan aku mintok...
dunieq tork tau maluq..

Saturday, July 31, 2010

CEREDIK TAK DAPAT DIIKUT, BODOH TAK DAPAT DIAJAR

Hari ini masih lagi dari blog Husin Lempoyang. Carilah maknanya, yang tersirat dalam yang tersurat. Hanya Jauhari yang mengenal Maknikam, bukan Johari (Wan) yang mengenal Maniam, hehehe...Wan Joe...apa nombor ada naik hari esok?

Baca terus posting Husin Lempoyang dibawah ini;

Rabu, Julai 11, 2007

Al Kisah Kehebatan Bendahara "I Don't Know"

Al kisah di suatu negera yang kaya raya dan subur, ada seorang mamak bendahara yang "cemerlang, gemilang dan terbilang". Kehebatan mamak bendahara ini amat mengkagumkan kerana dalam masa 2 dan 3 tahun, ramai cerdik pandai sudah mengkaji kehebatan kepimpinannya. Bendahara sebelum itu dah 20 tahun baru orang sedar dan kaji kehebatannya.

Dikatakan orang bahawa, mamak bendahara tersebut melakukan perbuatan yang ganjil dan anih adalah kerana pemikiran luar biasa dan pemikiran luar kotak.

Semasa orang bermajlis dan bermesyuarat, dia tidor. Sebenarnya dia berfikir.

Semasa orang tak habis ke majlis-majlis, dia memancing. Sebenarnya, dia sedang memikir untuk menjadikan musim tengkujuh tarikan pelancong. Penting dan berbaloi keluar beratus ratus juta untuk menarik pelancong makan makanan dari Chinois KLCC di Terengganu.

Semasa orang bercakap mengenai IT, dia bercakap mengenai kelapa sawit. Sebenarnya dia sedang memberi penerangan kepada pakar IT dunia untuk suruh mereka memikirkan untuk meng IT kan pokok-pokok kelapa sawit.

Rakyat sentiasa memerhati mamak bendahara yang bijak ini. Orang ingat dia bodoh dan takut kerana membatalkan jambatan Johor tetapi sebenarnya dia memikirkan "idea saya" untuk mencantumkan rancangan yang ada kepada idea yang amat besar.

Tidak payah cuba membina berdikit-dikit pembangunan berdasarkan kegiatan ekonomi yang berakhir dengan kawasan penempatan membesar menjadi pekan, kemudian bandar, dan lambat laun akhirnya bandaraya. Mamak bendahara mahu melangkah terus menjadi Metropolis IDR.

Maka pemikir-pemikir sekarang sedang mengamati di sebalik kata-kata "bekerja bersama saya", "kita bukan hendak membina bangunan indah sahaja", "agenda melayu", "towering malay", "islam hadhari" dan lain-lain slogan hebatnya.

Ada yang berasakan dia melakukan disebalik yang dikata dan lebih hebat. Asasnya sepanjang dia mahu melakukan "pembangunan modal insan", dia telah melakukan sesuatu yang lebih hebat ia-itu tak payah pakai pekerja dan memberhentikan pekerja-pekerja GLC berpuloh ribu.

Maka, al kisah suatu masa adalah hasrat hati anakanda menantu untuk memiliki bank pelaburan. Dia membeli sedikti saham dan adalah perancangannya. Apabila di tanya oleh suratkhabar sibuk menyebuk, mamak bendahara mengatakan "I don't know I am not involve."
Apabila melihat perancangan bank itu, rupanya benda hebat yang mahu dibuat anakanda menantu dan sebagai juga penjaga khazanah negara, dia mengatahui. Dengan demikian, tidak habis-habis rakyat mengharapkan yang sebalik dan lebih hebat apabila dia berkata "I don't know" atau apa sekali di katakan pun.

Kini rakyat sedang bertanya-tanya apa sebaliknya di sebalik kata-kata "I don't know" kepada tuduhan Temenggong mengambil rasuah dari anak raja separuh Selangor dan separuh darah Wales tetapi dia mahu Temenggong berhenti dengan sikap "I don't know". Menunggu-nunggu dan mengharaplah rakyat jelata sekali lagi kehebatan mamak bendahara. Rakyat menghayati "damai abadi" yang mencari tak jumpa-jumpa ghazali dan shafie tapi terjumpa kali dan khairy.

* Gambar dan idea dari Tunku

4 comments:

WZWH said...

Salam Urag Drrulug,
Urag Drrulug tolong beritahu Husin Lempoyang, sekarang bukan masa hendak kritik pentadbiran Tun Abdullah, kita perlu berterimakasih dengan Tun Abdullah kerana bersetuju dengan peralihan kuasa kepada DS Najib dan amat kuat menyokong DS Najib. Orang Ulu Tembeling perlu ingat Tun Abdullah Perdana Menteri Malaysia yang bersetuju memberi kelulusan Projek Jalan Ulu Tembeling pada bulan Mac 2008. WZWH tetap mengenang jasa baik Tun Abdullah ini tetapi apa Urag Drrulug tahu...?!!!

uRag dRrulug said...

Salam WZ,
kahkahkah, ong sebenarnya ketinggalan dalam dunia blog ni, percayalah cakap akuq nih, ong ketinggalan dan dalam kegelapan. Jadiq akuq malas nork melayan ke ong tu kerana sebenarnya ong tork paham kenapa aku tulis semula posting Husin Lempoyang yang dah lama tu. Hahaha.

SPU said...

Salam,
Saya berpendapat WZWH masih belum faham mengenai penulisan blog secara khusus. Saya percaya suatu hari nanti dia akan faham dan akan berubah, hanya sikap egonya yang masih mengekang dirinya dan fikiranya dari lebih bebas untuk memahami segala disekelilingnya.

Anonymous said...

UD dan SPU,

Ong berdue kenal sanget WZWH, KATEK DEME wzwh NI KETURUNAN urag bijak kerana gen yang terbaik, belajor tinggi dan cerdik serta tajam fikir nya, lihat saja cadangan WZWH loji nuke di UT dan Kabel car ke unog ahan. UD dan SPU tentu tak memikir begitu, cadang an itu ada makna macam katek ahmad nisfu dalam film akug tork ingat. WZWH sengaja buat tak faham, menggunakan taktikal pusing belakang atau memang WZWH Budo , akug pon tak tau. WZWH ong jangan mengajo perkara budo ke anak murid ong sudah lah.